Jawaban cerpen tentang es krim orang tuanya meningal dunia​

Jika kamu sedang mencari jawaban atas pertanyaan: cerpen tentang es krim orang tuanya meningal dunia​, maka kamu berada di tempat yang tepat.
Disini ada beberapa jawaban mengenai pertanyaan tersebut. Silakan baca lebih lanjut.

Pertanyaan

cerpen tentang es krim orang tuanya meningal dunia​

Read More

Jawaban #1 untuk Pertanyaan: cerpen tentang es krim orang tuanya meningal dunia​

Jawaban:

Judul: KUE ULANG TAHUN BUAT ADIK

Matahari masih belum tampak di ufuk timur. Dito mengambil tasnya dan bergegas mengeluarkan sepeda butut peninggalan ayahnya. Dengan tergesa-gesa ia mengayuh sepedanya ke rumah Pak Rahmat, untuk mengambil jatah koran yang ia loperkan.  

Sambil mengayuh sepedanya, ia teringat ibu bapaknya yang telah meninggal setahun yang lalu. Kedua orangtuanya sedang mendorong gerobak sampah di dekat rumah di pagi buta dan tiba-tiba ada sebuah mobil yang melaju kencang hingga menabrak ibu bapaknya, dan kemudian mobil itu menabrak dinding jembatan layang karena mengantuk katanya. Sejak itulah Dito berusaha mengurus adiknya sendiri.

Beberapa kali Dinas Sosial datang untuk membawa Dito dan Retno ke panti asuhan. Tetapi karena dipisahkan, Dito dan Retno melarikan diri dari kantor Dinas Sosial. Berhari-hari mereka tinggal di jalan, hingga akhirnya Dito kembali ke rumah dan memohon kepada warga kampung agar tidak melaporkan mereka ke Dinas Sosial. Dan warga menyetujuinya.

Setelah mengambil koran dan mengantarkannya, Dito kembali ke rumah. Dilihatnya Retno sudah bangun dan telah mengenakan seragam. Tetapi wajah Retno terlihat sedih.  

“Wah, sudah cantik kok masih cemberut? Maafkan Kakak ya, tadi tidak sempat membangunkan,” kata Dito sambil menarik handuk, siap-siap mandi.

“Kak, tahu tidak sekarang tanggal berapa?” tanya Retno pelan.

Dito menatap kalender yang juga sedang dilihat oleh Retno. “Tanggal 27 ya?”

“Kakak lupa ya hari ini hari apa?” Tanya Retno.

Dito terdiam sebentar, berpikir. “Sebentar ya, Kakak mandi dulu.”

Sebenarnya Dito ingat hari ini hari apa. Tetapi ia berpura-pura lupa. Ia tahu hari ini adalah hari ulang tahun Retno. Dan biasanya Retno meminta dibelikan kue dan es krim kepada ibu. Dada Dito terasa sesak. Ia belum punya uang sama sekali. Bayaran loper koran baru akan dibayarkan 3 hari lagi.

Begitu Dito keluar dari kamar mandi, “Oh Kakak ingat. Ulang tahun Retno ya? Selamat ulang tahun ya adikku sayang. Semoga sehat selalu dan tambah pintar.”

“Retno ingin kue dan es krim, Kak, yang biasanya Ibu belikan,” kata Retno merengek.

Dito terdiam sambil mengenakan seragamnya. Otaknya berputar-putar mencari alasan.

“Hmmm.. Nanti pulang sekolah kita beli es krim-nya ya. Sekarang sekolah dulu.”

“Sungguh ya Kak?” kata Retno smabil tersenyum.

Dito mengangguk pelan.

Hari ini Retno pulang lebih siang daripada Dito karena ada les. Dito mengayuh sepedanya di pasar. Dilihatnya sebuah toko yang memajang kue ulang tahun dari etalasenya. Dito melihat kue tersebut, dan, harganya satu buah kue bisa buat membeli 5 kilogram beras, batin Dito. Tanpa ia sadari, Pak Ujang, pemilik toko kue, melihat dari dalam toko.

“Ada apa, Dito? Kamu mau membeli kue?” tanya Pak Ujang.

“Tidak kok, Pak, hanya melihat-lihat saja,” kata Dito dengan berat sambil mendorong sepedanya menjauh.

Entah apa yang akan ia katakan kepada Retno nanti. Retno pasti akan menangis meminta kue dan es krim.

“Kak! Kakak! Ayo beli es krim!” teriak Retno begitu keluar dari sekolahnya.

“Hmmm.. beli es potong saja ya. Kakak belum punya uang. Tapi Kakak janji, kalau besok sudah bayaran, kita beli es krim,” bujuk Dito.

Ada airmata yang menggenang di pelupuk mata Retno. Dengan berat Retno mengangguk.

Sesampainya di rumah, di teras depan ada sebuah bungkusan yang diberi pita cantik. Retno berlari mendekat dan tergesa-gesa membukanya.

“Kakak! Kueeeee!” teriak Retno girang. “Terima kasih ya, Kak. Tadi bilangnya tidak punya uang.”

Dito melihat bungkusan kue itu. Tanpa nama. Entah dari siapa. Tapi Dito percaya Tuhan mendengarkan doanya, agar di hari ulang tahunnya ia tidak melihat adiknya menangis karena merindukan ibu bapaknya.

Simak lebih lanjut di Brainly.co.id – https://brainly.co.id/tugas/12930653#readmore

Sekian tanya-jawab mengenai cerpen tentang es krim orang tuanya meningal dunia​, semoga dengan ini bisa membantu menyelesaikan masalah kamu.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.